Boeing 737-800 Jatuh di China, Keluarga Korban Masih Tunggu Kepastian

Boeing 737-800 Jatuh di China, Keluarga Korban Masih Tunggu Kepastian – Tim penyelamat masih mencari korban selamat dari pesawat yang jatuh di China selatan. Keluarga penumpang yang berkumpul di bandara Guangzhou masih menunggu kabar dari mereka.

Penerbangan China Eastern Airlines MU5735 membawa 132 orang ketika jatuh di daerah pegunungan di provinsi Guangxi. Tragedi itu telah menyebabkan kesedihan yang meluas di Tiongkok.

Seperti dilansir BBC, Selasa (22/3/2022), Presiden Xi Jinping memerintahkan penyelidikan skala penuh dan ratusan responden dikirim ke lokasi kecelakaan di Wuzhou.

Media lokal melaporkan bahwa mereka telah menemukan potongan-potongan puing dan masih mencari di antara puing-puing yang berserakan di daerah pegunungan yang terjal. Ini termasuk sisa-sisa tas, dompet, dan kartu identitas yang hangus.

Kecelakaan pesawat telah menyebabkan kebakaran hutan yang kemudian padam, menurut wartawan di tempat kejadian.

Jumlah korban masih belum diketahui dan dikhawatirkan tidak ada yang selamat. Sementara itu, keluarga dan teman-teman penumpang tiba di Bandara Internasional Guangzhou. Sebuah penerbangan China Eastern Airlines dari Kunming dijadwalkan mendarat di sana pada Senin sore.

TRENDING:  Panduan Cara Cek BLT Subsidi Melalui bsu.kemnaker.go.id

Pihak berwenang belum mengidentifikasi penumpang dan anggota awak, tetapi mereka termasuk enam orang, termasuk seorang remaja, yang telah melakukan perjalanan ke Guangzhou untuk menghadiri pemakaman, media lokal melaporkan.

Seorang wanita yang diwawancarai mengatakan saudara perempuannya dan seorang teman dekatnya adalah bagian dari kelompok itu, menambahkan bahwa dia juga telah memesan penerbangan tetapi akhirnya beralih ke yang lebih awal.

“Saya merasa sangat sedih,” katanya kepada Jiemian News.

Pria lain di bandara mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia adalah rekan seorang penumpang bernama Tan. Setelah memastikan bahwa Tuan Tan ada di pesawat, dia harus menyampaikan kabar tersebut kepada keluarga Tuan Tan.

“Mereka menangis tersedu-sedu. Ibunya tidak percaya ini terjadi,” katanya kepada Reuters.

“Dia bilang dia akan berada di sini sesegera mungkin. Karena dia sangat sedih, putranya baru berusia 29 tahun.”

Dia menambahkan bahwa maskapai sedang membuat pengaturan untuk menerbangkan keluarga ke lokasi kecelakaan di Wuzhou. Satu gambar menunjukkan keluarga yang putus asa menunggu di area tertutup di bandara Guangzhou, menerima bantuan dari staf maskapai.

TRENDING:  Dirayakan Setiap 8 Maret, Ini Sejarah Hari Perempuan Internasional

Sebuah video yang belum diverifikasi beredar luas di media sosial China menunjukkan seorang pria merosot di kursinya menangis dan merintih. Penerbangan telah mengudara selama lebih dari satu jam dan mendekati Guangzhou ketika tiba-tiba jatuh dari ketinggian jelajah.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Boeing 737-800 ,China ,China Eastern Airlines,Pesawat Boeing 737-800 ,Pesawat Jatuh