Mengenal Metaverse, Dunia Virtual yang Mengusung Konsep 3D

Mengenal Metaverse, Dunia Virtual yang Mengusung Konsep 3D – Pengertian metaverse adalah istilah yang secara etimologis berasal dari kata “meta” yang berarti melampaui dan “verse” yang berarti alam semesta. Secara etimologis, metaverse secara etimologis melampaui alam semesta.

Metaverse merupakan dunia virtual yang mengusung konsep 3D yang mirip dengan dunia nyata. Dirilis dari Nytimes, Rabu (9/2/2022) di dunia metaverse tersebut membuat penggunanya menghabiskan uang di sana, seperti pakaian dan item untuk avatar mereka (citra diri tiga dimensi).

Sepintas, metaverse akan terdengar seperti video game. Namun secara umum, pengertian metaverse adalah virtual reality.

Seperti dilansir wired.com, Eric Ravenscraft, penulis produk dan pengulas WIRED yang berbasis di Austin, mengatakan bahwa membahas “metaverse” agak mirip dengan membahas apa yang dimaksud dengan “internet” pada tahun 1970-an. Anda sudah dapat membayangkan bahwa pada tahun 1970-an, tidak banyak orang yang tahu tentang internet.

Hanya segelintir orang dan orang-orang inilah yang tertarik untuk mengembangkan teknologi dan bisnis di internet. Selebihnya, orang hanya bertanya-tanya seperti apa dunia internet itu. Sekarang, kita dihadapkan pada hal yang sama ketika membahas metaverse.

TRENDING:  Dampak Sampah Plastik Dilaut Terhadap Hewan Kelomang

Orang-orang seperti Mark Zuckerberg, CEO Facebook atau Lee So Man, pendiri SM Entertainment, tampaknya telah mengetahui Metaverse sejak lama dan bahkan memiliki gambaran yang jelas tentang seperti apa masa depan bisnis mereka. Keseriusannya tentang metaverse membuat dunia dengan bersemangat berdebat dan beberapa gugup di hadapannya.

Untuk membantu teman memahaminya. Mari kita sederhanakan istilah Metaverse menjadi Metaverse adalah virtual reality. Ini karena istilah tersebut tidak benar-benar merujuk pada jenis teknologi tertentu, tetapi pada perubahan luas dalam cara kita berinteraksi dengan teknologi.

Secara garis besar, teknologi yang membentuk metaverse dapat mencakup virtual reality, yang dicirikan oleh dunia virtual yang bertahan bahkan ketika Anda tidak terlibat, serta augmented reality yang memadukan aspek dunia digital dan fisik.

Namun, itu tidak mengharuskan ruang tersebut untuk diakses secara eksklusif melalui VR atau AR. Dunia virtual, seperti kulit Fortnite yang dapat diakses melalui PC, konsol game, dan bahkan ponsel, dapat berubah.

Istilah Metaverse juga diterjemahkan menjadi ekonomi digital, di mana pengguna dapat membuat, membeli, dan menjual barang. Dalam pandangan metaverse yang lebih idealis, dunia ekonomi digital dapat dioperasikan, memungkinkan Anda untuk membeli dan membawa barang virtual seperti pakaian atau mobil dari satu platform ke platform lainnya.

TRENDING:  Kemendag Akui Jual 415 Juta Liter Minyak Goreng Murah ke Luar Negeri

Di dunia nyata, kamu bisa membeli T-shirt di mall dan kemudian memakainya ke bioskop. Hal yang sama bisa terjadi di metaverse. Saat ini, sebagian besar platform memiliki identitas virtual, avatar, dan inventaris yang terkait dengan satu platform, tetapi metaverse memungkinkan Anda membuat persona yang dapat Anda bawa semudah menyalin gambar profil dari satu jejaring sosial ke jejaring sosial lainnya.

Metaverse di dunia ekonomi digital memungkinkan Anda untuk bertemu, berkolaborasi, membeli barang dan jasa, serta berpartisipasi dalam aktivitas seperti acara langsung dan konser.

Selain itu, pertemuan klien, hiburan digital, pelatihan kerja, dan bahkan studi online diharapkan tersedia secara online di masa mendatang, berkat Metaverse. Inilah sebabnya mengapa begitu banyak lini bisnis berinvestasi di Metaverse: kemampuan jaringan yang tak terbantahkan untuk mengubah dunia.

Semoga ini cukup ringkas dan dapat dimengerti untuk menjelaskan metaverse. Singkatnya, metaverse adalah dunia baru berbasis internet yang akan berlangsung dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Metaverse ,Metaverse Adalah ,Pengertian Metaverse